Gambar ilustrasi solat witir
Sholat

Niat Solat Witir

Ini adalah bacaan niat solat witir yang baik dan betul. Disertakan dengan panduan terperinci prosedur dan doa selepas witir.

Bagaimana cara membaca niat solat witir yang tepat?

Dalam artikel ini, kita akan menerangkan mengenai bacaan niat solat witir, baik itu niat solat witir 1 rakaat, mahupun 3 rakaat 1 salam ataupun 2 salam.

Solat witir dilakukan setelah solat tarawih.

Pengertian Solat Witir

Solat witir adalah solat sunat dengan jumlah yang ganjil. Terhitung dari satu hingga sebelas rakaat. 

Solat witir termasuk solatnya para kekasih Allah.

Rasulullah menjadikan solat witir sebagai kewajiban bagi dirinya sendiri dan menjadi amalan ibadah sunat bagi umatnya.

Disebutkan dalam sebuah hadis Rasulullah SAW bersabda:

”Ada tiga perkara yang fardu  bagiku dan sunat bagi kalian, iaitu witir (solat Witir), bersiwak, dan qiyamul lail”, (HR. Bukhari dan Muslim).

Solat ini boleh dilakukan sendiri atau berjemaah.

Namun, ketika bulan ramadhan tiba, solat witir sangat dianjurkan untuk mengerjakan solat witir secara berjemaah di masjid.

Sebenarnya selain witir, banyak solat sunah lain yang digalakkan.

Jumlah rakaat solat witir

Dinamakan witir kerana doa ini dilakukan dengan angka ganjil. 

Oleh itu, anda boleh melakukan solat witir sebanyak 3 rakaat, lima rakaat, atau bahkan tujuh rakaat.

Rasulullah sendiri mengerjakan solat witir sebanyak tujuh atau lima rakaat secara berterusan.

Ini sesuai dengan hadis yang diriwayatkan oleh Ummu Salamah radhiyallahu ‘anhu. 

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُوتِرُ بِسَبْعٍ أَوْ بِخَمْسٍ لَا يَفْصِلُ بَيْنَهُنَّ بِتَسْلِيمٍ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berwitir tujuh atau lima rakaat secara secara berterusan dan tidak dipisahkan dengan salam” (HR. An Nasa’i, Ibnu Majah dan Ahmad)  

Waktu Solat Witir

Waktu pelaksanaannya adalah selepas solat isyak iaitu sekitar pukul 8 malam hingga sebelum masuk waktu solat subuh. 

Solat witir lebih utama dikerjakan selepas solat fardu atau sunat yang jumlah rakaatnya genap.

Oleh kerana itu, ketika anda ingin melaksanakan solat tahajjud pada waktu malam anda harus melakukan solat witir sesudahnya.

Bilakah Rasulullah melakukan solat witir? Imam Ahmad meriwayatkan 

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يُوتِرُ أَوَّلَ اللَّيْلِ وَأَوْسَطَهُ وَآخِرَهُ

“Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wasallam mengerjakan shalat witir pada awal malam. Kadang-kadang di tengah malam. Kadang-kadang juga pada penghujung malam.” (Diriwayatkan oleh Ahmad; saheeh)  

Niat Solat Witir

Seperti yang kita tahu jumlah solat witir adalah ganjil.

Boleh dilakukan 2 rakaat diakhiri dengan 1 rakaat salam dan juga boleh melakukan seluruh rakaat dengan satu salam.

Berikut ini adalah niat untuk solat witir 2 rakaat dan niat untuk solat witir 1 rakaat.

Bacaan niat solat witir ini bisa Anda baca sebagai imam, jemaah mahupun dibaca sendiri pada saat solat.

Niat solat witir satu rakaat sebagai imam

اُصَلِّى سُنَّةَ الوِتْرِ رَكْعَةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً إِمَامًا لِلهِ تَعَالَى 

Ushalli sunnatal Witri rak‘atan mustaqbilal qiblati adā’an imāman lillāhi ta‘ālā. 

Maksudnya :

“Sahaja aku solat sunat witir sebagai imam satu rakaat kerana Allah Taala”

Niat solat witir satu rakaat sebagai makmum

اُصَلِّى سُنَّةَ الوِتْرِ رَكْعَةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً مَأْمُوْمًا لِلهِ تَعَالَى 

Ushalli sunnatal Witri rak‘atan mustaqbilal qiblati adā’an makmūman lillāhi ta‘ālā. 

Maksudnya :

“Sahaja aku solat sunat witir sebagai makmum satu rakaat kerana Allah Taala”

Niat solat witir satu rakaat sendiri

أُصَلِّى سُنَّةَ الوِتْرِ رَكْعَةً للهِ تَعَالَى

“Ushallii Sunnatal Witri Rak’atan Lillaahi Ta’alaa.”

Maksudnya :

“Sahaja aku solat sunat witir satu rakaat kerana Allah Taala”

Niat solat witir dua rakaat sebagai imam 

اُصَلِّى سُنَّةً مِنَ الوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً إِمَامًا لِلهِ تَعَالَى 

Ushalli sunnatan minal Witri rak‘ataini mustaqbilal qiblati adā’an imāman lillāhi ta‘ālā. 

Maksudnya :

“Sahaja aku solat sunat witir sebagai imam dua rakaat kerana Allah Taala”

Niat solat witir dua rakaat sebagai makmum

اُصَلِّى سُنَّةَ مِنَ الوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً مَأْمُوْمًا لِلهِ تَعَالَى 

Ushalli sunnatan minal Witri rak‘ataini mustaqbilal qiblati adā’an makmūman lillāhi ta‘ālā. 

Maksudnya:

“Sahaja aku solat sunat witir sebagai makmum dua rakaat kerana Allah Taala.”

Niat solat witir dua rakaat sendiri

أُصَلِّى سُنَّةَ الوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ للهِ تَعَالَى

Ushallii Sunnatal Witri Rak’ataini Lillaahi Ta’alaa.

Maksudnya :

“Sahaja aku solat sunat witir dua rakaat kerana Allah Taala”

Niat solat witir 3 rakaat 1 kali salam 

Menurut kalangan Mazhab Syafi’i solat witir yang dilakukan dengan 2 rakaat salam dan diakhri dengan 1 rakaat lebih diutamakan.

Namun, jika anda ingin melakukan solat sunat 3 rakaat sekaligus dengan satu salam, ia juga dibolehkan.

Bagi anda yang ingin melakukannya.Berikut ini adalah niat solat witir 3 rakaat satu salam

اُصَلِّى سُنَّةَ الْوِتْرِ ثَلَاثَ رَكْعَاتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلهِ تَعَالَى 

Ushalli sunnatal witri tsalâtsa raka‘âtin mustaqbilal qiblati adâ’an lillâhi ta‘âlâ 

Maksudnya

“Sahaja aku solat sunat witir tiga rakaat kerana Allah Taala.”

Sama seperti solat sunat yang lain, jika Anda sebagai imam atau makmum cukup menambahkan lafaz “makmuman” atau “imaman” selepas lafaz “Adaan” pada niat solat.

Prosedur Solat Witir

Sebenarnya untuk prosedur solat witir hampir sama dengan solat fardu dan solat sunat yang lain, iaitu bermula dengan gerakan takbiratul ihram dan ditutup dengan salam.

Namun, dalam solat witir ada dua cara untuk melakukannya.

Yang pertama adalah melakukan solat witir 3 rakaat dengan 2 salam, kedua 3 rakaat sekaligus dengan satu salam.

Maksud dari cara pertama iaitu solat witir dilakukan dua rakaat kemudian diakhiri dengan satu rakaat, dengan masing-masing tasyahud akhir dan satu salam.

Berikut penjelasannya:

Prosedur solat witir 3 rakaat dengan 2 salam

Prosedur pertama untuk sunat witir 3 rakaat 2 kali salam adalah seperti berikut:

  • Membaca niat solat witir 2 rakaat.
  • Takbiratul Ihram dengan mengucapkan “Allahu Akbar” sambil mengangkat kedua tangan,.
  • Baca Surat Al-Fatihah dan selepas itu membaca salah satu surat dalam alquran 
  • Rukuk 
  • Itidal 
  • Sujud pertama 
  • Duduk di antara dua sujud 
  • Sujud kedua 
  • Berdiri kembali pada rakaat kedua 
  • Baca surah Al-Fatihah dan baca salah satu surah dalam Al-Quran
  • Rukuk 
  • Itidal 
  • Sujud pertama 
  • Duduk di antara dua sujud 
  • Sujud kedua 
  • Duduk tasyahud akhir rakaat kedua 
  • Salam di akhir rakaat kedua
  • Kemudian, kembali solat satu rakaat (dengan membaca niat sholat witir satu rakaat, begitu juga lakukan urutan yang sama seperti pada rakaat pertama, diakhiri tasyahud akhir dan salam).

Prosedur solat dengan 3 rakaat dengan 1 salam

  • Kedua, prosedur solat witir 3 rakaat 1 kali salam seperti berikut:
  • Membaca niat solat witir 3 rakaat
  • Takbiratul Ihram dengan mengucapkan “Allahu Akbar” sambil mengangkat kedua tangan,.
  • Baca Surat Al-Fatihah dan selepas itu membaca salah satu surah dalam Al Quran 
  • Rukuk 
  • Itidal 
  • Sujud pertama 
  • Duduk di antara dua sujud 
  • Sujud kedua 
  • Berdiri kembali 
  • Pada rakaat kedua Baca Surah Al-Fatihah dan kemudian baca salah satu huruf dalam Al Quran.
  • Rukuk 
  • Itidal 
  • Sujud pertama 
  • Duduk di antara dua sujud 
  • Sujud kedua 
  • Berdiri kembali 
  • Pada rakaat ketiga Baca Surah Al-Fatihah dan kemudian baca salah satu huruf dalam Al Quran. 
  • Rukuk 
  • Itidal 
  • Sujud pertama 
  • Duduk di antara dua sujud 
  • Sujud kedua 
  • Duduk tasyahud akhir 
  • Salam

Doa Selepas Solat Witir 

Selepas kita melakukan solat witir, disyorkan membaca doa selepas solat witir. 

Bacaan yang disyorkan untuk dibaca adalah doa tasbih  tiga kali.

Bacaan doa tasbih

سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ

Subhaanal malikil qudduus (3x)

Maksudnya :

“Maha Suci Engkau yang Maha Merajai lagi Maha Suci dari pelpagai kekurangan” (HR. Abu Daud).

Selepas membaca tasbih, Selanjutnya disunatkan membaca doa witir berikut ketika solat witir atau selepasnya.

Doa solat sunat witir 1

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ وَبِمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوبَتِكَ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْكَ لاَ أُحْصِى ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ

Allahumma inni a’udzu biridhoka min sakhotika wa bi mu’afaatika min ‘uqubatik, wa a’udzu bika minka laa uh-shi tsanaa-an ‘alaik, anta kamaa atsnaita ‘ala nafsik

Maksudnya :

Ya Allah! Sesungguhnya aku berlindung dengan keredhaanMu daripada kemurkaanMu, aku berlindung dengan kemaafanMu daripada BalasanMu, dan aku berlindung denganMu daripada tidak mampu memujiMu seperti Engkau memuji diriMu..” (HR.Abu Dawud, Tirmidzi, Nasa’I, Ibnu Majah, dan Thabrani).

Doa solat sunat witir 2

اَللّٰهُمَّ إِنَّا نَسْـأَلُكَ اِيْمَانًا دَائِمًا، وَنَسْأَلُكَ قَلْبًا خَاشِعًا، وَنَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَنَسْأَلُكَ يَقِيْنًا صَادِقًا، وَنَسْأَلُكَ عَمَلاً صَالِحًا، وَنَسْأَلُكَ دِيْنًاقَيِّمًا، وَنَسْأَلُكَ خَيْرًا كَثِيْرًا، وَنَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ، وَنَسْأَلُكَ تَمَامَ الْعَافِيَةِ، وَنَسْأَلُكَ الشُّكْرَ عَلَى الْعَافِيَةِ، وَنَسْأَلُكَ الْغِنَاءَ عَنِ النَّاسِ

اَللّٰهُمَّ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاَتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَتَخُشُّعَنَا وَتَضَرُّعَنَا وَتَعَبُّدَنَا وَتَمِّمْ تَقْصِيْرَنَا يَا اَللهُ يَااَللهُ يَااَللهُ يَااَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى خَيْرِ خَلْقِهِ مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Allahumma innaa nas’aluka iimaanan daaimaan, wan’asaluka qalban khaasyi’an, wanas’aluka ‘ilman naafi’an, wanas’aluka yaqiinan shaadiqon, wanas’aluka ‘amalan shaalihan, wanas’aluka diinan qayyiman, wanas’aluka khairan katsiran, wanas’alukal ‘afwa wal’aafiyata, wanas’aluka tamaamal ‘aafiyati, wanas’alukasyukra ‘alal ‘aafiyati, anas’alukal ghinaa’a ‘aninnaasi.

Allahumma rabbanaa taqabbal minnaa shalaatanaa washiyaamanaa waqiyaamanaa watakhusy-syu’anaa watadhorru’anaa wata’abbudanaa watammim taqshiiranaa yaa allaahu yaa allaahu yaa allaahu yaa arhamar raahimiin. washallallaahu ‘alaa khairi khalqihi muhammadin wa’alaa aalihi washahbihi ajma’iina, walhamdu lillaahi rabbil ‘aalamiina.

Maksudnya :

Ya Allah! Sesungguhnya kami memohon daripada Engkau keimanan yang berkekalan. Kami memohon daripada Engkau hati yang khusyuk (teguh dan sebulat hati).

Kami memohon daripada Engkau ilmu yang bermanfaat. Kami memohon daripada Engkau keyakinan yang benar. Kami memohon daripada Engkau amalan yang soleh (patut).

Kami memohon daripada Engkau agama yang berkualiti. Kami memohon daripada Engkau keampunan dan kesihatan. Kami memohon daripada Engkau kesihatan yang sepenuhnya.

Kami memohon daripada Engkau rasa syukur ke atas kesihatan. Kami memohon daripada Engkau kekayaan.

Ya Allah! Terimalah solat kami, puasa kami, Ya Allah! Ya Allah! Ya Allah! Wahai Yang Paling Pengasih di antara yang mengasihani.

Selawat dan salam sejahtera Allah ke atas junjungan kami Nabi Muhammad, ahli keluarga dan para sahabatnya.

Maha Suci Tuhan yang Maha Mulia daripada sebarang kekurangan. Salam sejahtera ke atas para rasul dan segala puji hanya untuk Allah, Tuhan sekalian alam.

Kelebihan Solat Witir 

Insya Allah, jika kita melakukan solat witir dengan istiqomah dan khusyuk, kita akan mendapat pahala dari Allah SWT. 

Dan menjauhkan kita dari maksiat serta menambah kedekatan kita pada Allah SWT.

Di samping itu, ada beberapa kebaikan yang akan kita perolehi jika kita melakukan witir sunat pada akhir solat. 

Berikut kelebihan atau keutamaan tersebut

1. Sebagai tambahan solat

Solat witir sebagai solat tambahan. Dalam hadis berikut dijelasakan bahwa solat witir dikerjakan selepas solat isyak hingga menjelang masuk waktu subuh.

Dan dengan mengerjakannya kita akan mendapat ganjaran dari solat witir 

إِنَّ اللهَ زَادَكُمْ صَلاَةً، وَهِيَ الْوِتْرُ، فَصَلُّوْهَا فِيْمَا بَيْنَ صَلاَةِ الْعِشَاءِ إِلَى صَلاَةِ الْفَجْرِ

‘Sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberi kalian tambahan solat, iaitu solat Witir, maka solat Witirlah kalian antara waktu solat ‘Isya’ hingga solat Shubuh.’” [HR. Ahmad]

2. Sebagai penyempurna solat malam.

Solat Witir adalah penutup solat malam yang dilakukan sebelum dan sesudah bangun tidur

Tanpa solat witir tidak akan sempurna solat malam seseorang.

Seperti yang dijelaskan dalam hadis berikut

 جْعَلُوْا آخِرَ صَلاَتِكُمْ بِاللَّيْلِ وِتْرًا

“Selesaikan solat anda pada waktu malam dengan solat Witir” 

3. Solat witir disukai oleh Allah

Sunat Witir adalah ibadah yang disukai oleh Allah, kerana bilangan rakaat solat witir ganjil yang mana Allah sendiri satu atau ganjil. 

Seperti yang disebutkan dalam sebuah hadis. Rasulullah bersabda:

إِنَّ اللهَ وِتْرٌ يُحِبُّ الْوِتْرَ، فَأَوْتِرُوْا يَاأَهْلَ الْقُرْآنِ

“Sesungguhnya Allah itu ganjil dan menyukai orang-orang yang mengerjakan Solat Witir, maka Solat Witir-lah  wahai ahli Al-Quran.”

Tentunya sebagai hamba Allah yang beriman, kita sebagai umat nabi akan menyukai apa yang disukai oleh Allah dengan melaksanakan semua perintahnya termasuk solat witir.

4. Dimakbulkan doanya

Waktu melaksanakan solat witir adalah waktu yang tepat untuk berdoa dan merupakan masa yang dekat dengan Allah.

Doa yang dipanjatkan selepas  solat berjemaah dapat menjadi salah satu doa yang akan dimakbulkan oleh Allah SWT.

5. Diberikan petunjuk dan kekuatan oleh Allah SWT

Dalam solat witir ada bacaan qunut yang dapat kita baca untuk meminta petunjuk dan keselamatan dari Allah SWT. 

Berikut lafaz bacaannya:

اللَّهُمَّ إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَلَكَ نُصَلِّيْ وَنَسْجُدُ وَإِلَيْكَ نَسْعَى وَنَحْفِدُ نَرْجُوْ رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَكَ إِنَّ عَذَابَكَ بِالْكَافِرِيْنَ مُلْحِقٌ ،اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ، وَنَسْتَغْفِرُكَ، وَنُثْنِيْ عَلَيْكَ الْخَيْرَ، وَلاَ نَكْفُرُكَ، وَنُؤْمِنُ بِكَ، وَنَخْضَعُ لَكَ، وَنَخْلَعُ مَنْ يَكْفُرُكَ

“Ya Allah, kepada-Mu kami beribadah, untuk-Mu kami melakukan solat dan sujud, kepada-Mu kami berusaha dan bersegera (melakukan ibadah).Kami mengharapkan rahmat-Mu, kami takut akan siksaanmu. Sesungguhnya azabmu akan menimpa orang-orang kafir. Ya Tuhan, kami meminta pertolongan dan meminta ampun dari-Mu, kami memuji kebaikan-Mu, kami tidak ingkar kepada-Mu, kami beriman kepada–Mu, kami tunduk kepada-Mu dan meninggalkan orang-orang yang kufur kepada-Mu.”

Kesimpulan

  • Solat Witir adalah solat sunat dengan bilangan rakaat yang ganjil, iaitu sekurang-kurangnya 1 rakaat dan maksimum dua rakaat.
  • Waktu mengerjakan solat witir adalah selepas solat isyak hingga sebelum subuh.
  • Solat witir termasuk solat yang disukai oleh Allah dan merupakan solat para pencinta Allah.
  • Solat witir boleh dilakukan secara bersendirian atau berjemaah di masjid. Sekiranya anda memasuki bulan Ramadhan, Solat ini dianjurkan untuk dilakukan secara berjemaah.
  • Untuk solat witir boleh dilakukan 2 rakaat dengan ditutup 1 rakaat salam, Anda juga boleh mengerjakan 3 rakaat sekaligus dengan satu salam.
  • Bagi mazhab syafi’i, cara yang pertama iaitu 2 rakaat yang ditutup dengan 1 rakaat salam lebih diutamakan.

Demikian penjelasan yang terperinci dan lengkap mengenai bacaan solat witir. Semoga kita bisa mengerjakannya dengan khusyuk dan istiqomah. Aamiin.

You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *