cara solat
Sholat

Cara Solat

Penjelasan detail dan lengkap tentang cara solat yang banyak orang salah! Mungkin salah satunya Awak. Mari kita pelajari lagi cara solat yang benar!

Sebagai seorang muslim yang baik, pasti tidak akan pernah melewatkan salah satu solat wajib 5 waktu yang sudah disyariatkan oleh agama Islam.

Walaupun terkadang masih banyak orang-orang yang tidak mengerti tentang cara solat yang baik dan benar.

Dalam artikel ini saya akan mengupas tuntas tentang pengertian solat, syarat solat, rukun solat, prosedur solat dan solat sunat.

Senarai Kandungan

Pengertian solat

Solat adalah rukun Islam yang kedua setelah syahadat, dalam bahasa solat memiliki arti doa.

Sedangkan menurut terminology atau istilah,

Solat adalah ibadah wajib yang harus dilakukan oleh umat Islam. Yang terdiri dari ucapan dan gerakan yang dimulai dengan bacaan Takbiratul Ihram kemudian diakhiri dengan salam .

Dalam menunaikan solat, kita mesti berusaha menjaga kesungguhan kita.

Apa yang dimaksudkan dengan khusyuk disini adalah memusatkan perhatian pada bumi, menutup mata dan meringankan suara semasa solat.

Khusyuk dalam bahasa diambil dari khasya’a yakhsya’u.

Secara hukum, solat dibahagikan kepada dua kategori, iaitu solat fardu atau solat wajib dan sunat.

Solat wajib

Solat fardu atau wajib merupakan ibadah solat yang wajib hukumnya untuk dikerjakan atau dilaksanakan oleh orang muslim.

Fardu dibagi masih bisa dicecah lagi ke dalam 2 kategori iaitu fardu ain dan fardu kifayah.

Fardu ain merupakan suatu kewajipan yang tidak boleh ditinggalkan oleh setiap individu dan tidak boleh diwakilkan oleh orang lain baik laki-laki mahupun perempuan 

Contoh fardu ain adalah solat 5 waktu, dan solat jum’at untuk laki-laki.

Sedangkan fardu kifayah adalah suatu perkara yang dibebankan kepada setiap kelompok masyarakat.

Yang mana jika salah satu ada yang melaksanakannya maka gugur kewajipan bagi yang lain

Dan apabila tidak ada yang mengerjakan maka dosa seluruh kelompok tersebut. 

Contoh fardu kifayah adalah solat jenazah. 

Solat sunat

Solat sunat merupakan solat yang digalakkan namun tidak diwajibkan.

Dan apabila dikerjakan akan mendapatkan pahala tidak berdosa bila di tinggalkan.

Hukum solat sunat 

Seperti yang sudah saya sampaikan hukum solat sunat adalah digalakkan.

Maksudnya apabila dikerjakan akan mendapat pahala dan bila ditinggalkan tidak berdosa.

Pembagian solat sunat

Sama seperti solat, wajib, sunat, terbahagi kepada dua kategori, iaitu  sunat muakkad dan sunat ghairu muakkad.

Solat sunat muakkad adalah solat sunat yang digalakkan dengan penekanan kuat hampir mendekati wajib.

Contoh solat sunat muakkad yakni solat tarawih, solat dua hari raya, solat sunat witir dan solat sunat thawaf.

Solat sunat ghoiru muakkad adalah solat sunat yang digalakkan tetapi tanpa penekanan yang kuat.

Contoh solat sunat ghoiru muakkad solat sunat rawatib, solat dhuha, solat tahajjud dan solat sunat masjid.

Syarat solat

Setiap perbuatan ibadah dituntut beberapa persyaratan, tak terkecuali dalam melaksanakan solat.

Sebelum mengerjakan solat.

Anda harus terlebih dahulu memperhatikan persyaratan agar solat kita menjadi sah dan diterima oleh Allah.

Menurut Syeh Muhammad bin Qosim dalam kitan Fathul Qarib menjelaskan pengertian syarat dalam solat.

Syarat solat iaitu perkara yang menentukan kesahihan solat.

Tetapi bukan sebahagian dari solat.

Berbeza dengan rukun yang merupakan sebahagian dari solat.

Lebih lanjut, Imam Abu Suja’ pengarang kitab dasar Taqrib membahagi syarat kedalam 2 golongan iaitu syarat wajib solat dan syarat sah solat. 

 Syarat wajib solat

Sama seperti syarat-syarat wajib ibadah lainnya, syarat wajib solat berdasarkan syariat ada 3 iaitu:

1. Islam

Beragama Islam dengan dua kalimat syahadat.

2. Baligh

Batasan baligh untuk setiap jenis kelamin berbeza-beza.

Untuk seorang anak  lelaki  boleh memberi baligh sekiranya telah bermimpi basah atau dia dikira baligh apabila usianya genap 15 tahun Qamariyah (kiraan tahun hijrah).

Sedangkan untuk anak perempuan batas balighnya adalah kompilasi keluarnya darah haid atau sekitar umur 9 tahun.

3. Berakal

Yang dimaksud dengan berakal disini adalah tidak mabuk dan tidak gila.

Sesuai dengan apa yang dibahas dalam Al Quran surat an-Nisaa’ (4) ayat 43 yang berbunyi sebagai berikut. 

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تَقۡرَبُواْ ٱلصَّلَوٰةَ وَأَنتُمۡ سُكَٰرَىٰ حَتَّىٰ تَعۡلَمُواْ مَا تَقُولُونَ

Yaa ayyuhal ladziina aamanuu laa taqrabus shalaata wa antum sukaraa hattaa ta’lamuu maa taquuluun(a)…

Maksudnya:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu (mendekati) solat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan….”

Syarat sah solat

Untuk syarat sah solat ini mesti dipenuhi terlebih dahulu sebelum melaksanakan solat. Berikut jenis  dari syarat sah solat:

1. Suci daripada hadas

Bebas atau suci daripada hadas kecil maupun hadas besar. 

Yang dimaksud dengan hadas kecil adalah sesuatu yang dapat membatalkan wudhu, seperti kentut, kencing, buang air besar.

Sementara untuk hadas besar adalah kompilasi mimpi basah atau junub (untuk lelaki dan wanita), haid, dan nifas (pendarahan semasa melahirkan anak) untuk wanita.

Cara membersihkan diri dari hadas besar adalah dengan mandi besar atau junub.

2. Suci seluruh badan

Menjaga kesucian semua anggota badan, pakaian dan tempat yang digunakan untuk solat dari najis.

Ini sesuai dengan firman Allah Surah Al-Muddatstsir: ayat  4 yang berbunyi sebagai berikut:

“Dan pakaianmu, kamu haruslah membersihkan.”

3. Menutup aurat

Syarat sah untuk solat seterusnya menutup aurat.

Untuk aurat lelaki berada di antara pusar dan dua lutut.

Manakala bagi perempuan auratnya iaitu seluruh anggota badan, kecuali muka dan kedua tangan.

4. Mengetahui masuk waktu solat

Menunaikan solat mengikut waktu yang ditentukan oleh setiap wilayah atau negara.

5. Menghadap kiblat

Untuk Arah kiblat itu sendiri menyesuaikan kedudukan geografi setiap negara.

Kawasan yang berada dibahagian timur negara Arab Saudi (dimana Ka’bah) berada) maka Arah kiblat menghadap ke barat.

Dan sebaliknya, negara yang terletak disebelah barat kota Arab Saudi, kedudukan kiblat menghadap ke timur.

Juga berlaku untuk negara-negara yang ada di utara dan selatan Arah kiblat menyesuaikan diri dengan negara Arab Saudi dimana kaabah berada.

Rukun Solat

Setelah kita tahu tentang pengertian solat dan persyaratan solat.

Maka berikutnya kami akan menerangkan tentang persyaratan solat dan bab solat yang perlu diketahui.

Berikut penjelasannya:

Pengertian rukun solat

Rukun solat adalah asas atau bahagian terkuat dari tegaknya ibadah solat yang kita lakukan. 

Secara singkat bisa kita artikan bahawa rukun solat adalah bahagian penyusun dari solat tersebut.

Pasal rukun solat

Rukun adalah sesuatu yang mesti dilakukan dan wajib hukumya.

Begitu juga dengan rukun sembahyang, solat tidak akan tegak sekiranya rukun solat tidak dilakukan.

Berikut ini adalah rukun solat beserta gerakan solat yang harus Anda ketahui

1. Niat 

Rukun pertama solat adalah membaca niat. Membaca niat harus dibaca dengan senyap atau mungkin dengan suara rendah.

Tidak digalakkan membaca niat dengan suara keras.

Ucapkan niat sesuai dengan solat yang dilakukan.

Contohnya ketika hendak mengerjakan solat subuh, maka yang juga dibaca adalah niat Subuh.

2. Membaca takbiratul Ihram

Rukun solat selanjutnya iaitu membaca takbiratul ihram.

Yakni lafal “Allahu Akbar” yang dilakukan secara bersamaan dengan mengangkat kedua tangan setinggi telinga atau bahu.

Gambar takbiratul ihram

Takbiratul Ihram adalah gerakan awal yang dilakukan seseorang yang ingin melaksankan solat.

Takbiratul ihram merupakan rukun qauli yakni rukun yang berupa bacaan.

Dimana dengan membacanya seseorang telah masuk dalam rangkaian ibadah solat.

Dan haram hukumnya melakukan gerakan yang dapat membatalkannya seperti bercakap, berpusing dan sebagainya.

Itulah sebabnya takbir yang disebut diawal disebut takbiratul ihram, yang bermakna  takbir yang melarang orang yang solat melakukan apapun selain gerakan solat.

3. Berdiri tegak 

Didalam sebuah hadis disebutkan.

“Solat lah Anda berdiri, jika tidak bisa, duduklah, dan jika Anda tidak mampu, maka solatlah dengan berbaring di sisi Anda.” (Diriwayatkan oleh Al-Bukhari).

Hadis diatas mengesyorkan agar kita adalah orang yang sihat dan tidak ada udzur untuk menunaikan solat dalam keadaan berdiri.

Gambar gerakan berdiri tegak saat solat

Dan jika badan yang betul tidak dapat berdiri.

Kita boleh menjalankan solat dalam kedudukan duduk dan kedudukan tidur sisi jika keadaan badan tidak membenarkan untuk duduk.

Malah, apabila kita tidak mampu bergerak sekalipun kita masih boleh menjalankan doa dengan isyarat kepala. 

Hal ini pun sesuai dengan hadis yang diriwayatkan oleh Al-Baihaqi yang berbunyi sebagai berikut

Dari Jabir radhiallahu’anhu beliau berkata:

“Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam pernah mengunjungi orang yang sakit. Ternyata Nabi melihat dia bersolat diatas bantal. Kemudian Nabi mengambil bantal dan menjauhkannya. Rupanya orang itu mulai mengambil kayu dan solat di atas kayu tersebut, Kemudian Nabi mengambil kayu itu dan menjauhkannya. Kemudian Nabi bersabda: solatlah di tanah jika kamu mampu, jika kamu tidak mampu, solat-lah dengan imaa. (isyarat kepala). Jadikan kepalamu ketika posisi sujud lebih rendah dari rukukmu“ (HR. Al Baihaqi dalam Al Kubra 2/306, dishahihkan Al Albani dalam Shifatu Shalatin Nabi, 78).

Makna al-imaa` dalam Lisanul Arab disebutkan:

الإيماءُ: الإشارة بالأَعْضاء كالرأْس واليد والعين والحاجب

“Al-Imaa` maksudnya berisyarat dengan anggota badan seperti kepala, tangan, mata, dan kening”

Sudah tentu dispensasi ini berlaku untuk orang yang secara fizikalnya tidak dapat berdiri.

Bukan kerana mereka malas atau enggan berdiri.

4. Membaca surat Al Fatihah

Surah Al-Fatihah adalah ibu bagi semua Al-Quran.

Surat ini wajib dibaca disetiap perjumpaan solat.

Sebagai contoh, jika kita bersolat Zohor 4 rakaat, maka Al-Fatihah mesti dibaca 4 kali juga.

Jadi, untuk solat yang kita lakukan 17 rakaat sehari semalam, Al-Fatihah dibaca 17 kali juga.

5. Rukuk dengan tuma’ninah

Selanjutnya, rukun solat setelah membaca Al-Fatihah adalah melakukan gerakan ruku ‘dengan tuma’ninah.

Perintah untuk melakukan gerakan ruku ‘terkandung dalam surah Al-Qur’an ayat 77 ayat berikut:

Allah berfirman dalam Al Qur’an surat Al Hajj ayat 77:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ارْكَعُوا وَاسْجُدُوا وَاعْبُدُوا رَبَّكُمْ وَافْعَلُوا الْخَيْرَ 

Berarti:

“Hai orang-orang yang beriman, ruku’lah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu (Allah) dan ikutlah dalam kebenaran, supaya kamu memperoleh kemenangan.”

Pergerakan ruku dalam solat ialah membengkokkan bahagian atas atau badan belakang hingga 90 drajat dengan bahagian bawah atau kaki.

Gambar posisi rukuk saat solat

Tangan menyokong badan dengan lutut yang dilenturkan

Gerakan ruku’ yang sempurna ditandai dengan punggung lurus.

Lurus yang dimaksud adalah ibarat jika diletakkan gelas berisi air diatas punggung, air tersebut tidak akan tumpah.

Berdasarkan hadis dari Ali bin Abi Thalib:

كان رسول الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إذا ركع؛ لو وضع قدح من ماء على ظهره؛ لم يهراق

Maksudnya :

“Biasanya Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam jika sedang rukuk, jika disediakan wadah air di punggungnya, ia tidak akan tumpah. “(HR. Ahmad).

6. I’tidal dengan tuma’ninah

I’tidal ialah gerakan berdiri sempurna setelah melakukan atau melaksanakan ruku’ dan sebelum melakukan sujud.

Pergerakan ini dicirikan oleh kedua tangan lurus dibahagian kanan dan kiri badan dalam kondisi tidak bergerak.

Gambar i'tidal saat sholat

I’tidal harus dilakukan dengan lurus sempurna.

Apabila melakukan gerakan ini dengan tergesa-gesa maka dianggap tidak sah solatnya.

Oleh sebab itu, lakukanlah gerakan I’tidal dengan berdiri sempurna agar memenuhi rukun solat  

7. Sujud dengan tuma’ninah

Sujud merupakan rukun gerakan dalam solat setelah I’tidal.

Kedudukannya harus sempurna dan tepat.

Terdapat 7 bahagian badan yang harus menempel sepenuhnya di lantai ketika hendak melakukan sujud, di antaranya iaitu:

  • Muka, iaitu dahi dan hidung
  • Tapak tangan kanan
  • Tapak tangan kiri
  • Lutut kanan
  • Lutut kiri
  • Hujung kaki kanan
  • Hujung kaki kiri
Gambar sujud saat solat

Dari tujuh bahagian tubuh tersebut juga harus sempurna dan tidak boleh dilewatkan satu pun.

Kedudukan punggung harus lurus dan tidak melengkung.

Perut tidak boleh melekat pada paha.

Semua pergerakan diatas mesti betul-betul tepat agar solat kita mempertimbangkan sah

8. Duduk diantara dua sujud dengan tuma’ninah

Yang termasuk kedalam rukun solat selanjutnya adalah duduk diantara dua sujud atau disebut juga dengan duduk Iftirasy. 

Pergerakan ini dilakukan setelah bangun dari sujud dengan hamparkan bahagian punggung kaki di lantai dan mendudukinya.

Kemudian kaki kanan ditegakkan dan jari-jarinya menghadap kiblat.

Gambar duduk diantara dua sujud

Setelah selesai dengan sempurna maka bacalah bacaan duduk diantara dua sujud

9. Duduk tasyahud akhir

Duduk tasyahud akhir adalah gerakan yang dilakukan diakhir solat. Disebut juga dengan duduk tawarruk. 

Gerakan duduk tasyahud akhir hampir sama dengan duduk iftirasy.

Cuma kaki kiri tidak dipijak, tapi meregangkan kaki kanan, sementara pantat melekat ke lantai.

Gambar duduk tasyahud akhir

Setelah pergerakan dilakukan dengan sempurna, langkah selanjutnya adalah membaca bacaan akhir tasyahud.

10. Membaca tasyahud akhir 

Setelah gerakan tawarruk dilakukan dengan sempurna maka selanjutnya adalah membaca tasyahud akhir.

Bacaan ini wajib dibaca pada akhir solat dan tidak boleh ditinggalkan.

11. Membaca sholawat bagi Nabi Muhammad SAW semasa tasyahud akhir

Membaca sholawat termasuk kedalam rukun bacaan dalam solat.

Bacaan sholawat ini ditujukan kepada Nabi Muhammad SAW beserta Nabi Ibrahim dan dibaca pada saat tasyahud akhir.

12. Dua kali salam

Rukun terakhir adalah membaca salam sebagai gerakan akhir solat.

Bacaan salam ditandai dengan gerakan menoleh ke kanan lalu ke kiri secara berurutan.

Gambar membaca salam saat solat

13. Tertib

Tertib adalah melaksanakan semua rukun solat secara urut tanpa terlewatkan atau lompat-lompat.

Takbiratul ihram, membaca surat Al Fatihah, ruku’, i’tidal, sujud dan seterusnya. Tidak boleh ada gerakan yang diloncati atau ditinggalkan.

Setiap pergerakan dilakukan dengan Tuma’ninah.

Tuma’ninah adalah melakukan setiap gerakan dengan tenang dan sempurna.

Tidak tergesa-gesa hingga akhirnya menghasilkan gerakan yang sembarangan dan tidak sempurna.

Prosedur Solat Wajib

Pada tahapan ini, kami akan menjelaskan mengenai prosedur cara solat wajib yang lengkap beserta susunan bacaan pada solat wajib. 

Sebelumnya sudah kita ketahui bersama mengenai pengertian solat wajib, solat sunat, dan apa sahaja yang menjadi syarat solat, dan rukun solat. 

Rasanya tidak lengkap sekiranya kita hanya mengerti syarat dan rukun solat sahaja.

Tanpa  tahu prosedur dan susunan apa yang perlu dibaca pada waktu solat.

Baiklah berikut ini kami meringkas prosedur cara solat wajib lengkap beserta bacaannya

1. Niat

Niat menjadi prosedur pertama dalam solat.

Niat yang baik adalah niat yang diucapkan dihati atau dibaca dengan menggunakan suara lirih.

Tidak digalakkan untuk membaca niat dengan suara yang keras.

Setiap niat solat mesti memiliki bacaan niat yang berbeza.

Berikut niat solat wajib yang perlu diketahui

Niat solat subuh

أُصَلِّى فَرْضَ الصُّبْح رَكَعتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لله تَعَالَى

“Usholli Fardlon Shubhi Rok’ataini Mustaqbilal Qiblati Adaa-an Lillahi ta’aala”

Maksudnya :

Sahaja aku solat fardu subuh dua rakaat tunai kerana Allah Taala

Niat solat zohor

اُصَلِّيْ فَرْضَ الظُّهْرِ أَرْبَعَ رَكَعاَتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لله تَعَالَى

“Usholli Fardlon dhuhri Arba’a Rok’aataim Mustaqbilal Qiblati Adaa-an Lillahi ta’aala”

Maksudnya :

Sahaja aku solat fardu zohor empat rakaat tunai kerana Allah Taala

Niat solat asar

أُصَلِّى فَرْضَ العَصْرِأَرْبَعَ رَكَعاَتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لله تَعَالَى

“Usholli Fardlol Ashri Arba’a Roka’aataim Mustaqbilal Qiblati Adaa-an Lillahi ta’aala”

Maksudnya :

“Sahaja aku solat fardu asar empat rakaat tunai kerana Allah Taala

Niat solat maghrib

أُصَلِّى فَرْضَ المَغْرِبِ ثَلاَثَ رَكَعاَتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لله تَعَالَى

“Usholli Fardlol Maghribi Tsalaatsa Roka’aataim Mustaqbilal Qiblati Adaa-an Lillahi ta’aala”

Maksudnya :

Sahaja aku solat fardu maghrib tiga rakaat tunai kerana Allah Taala.

Niat solat isyak

أُصَلِّى فَرْضَ العِشَاء ِأَرْبَعَ رَكَعاَتٍ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لله تَعَالَى

“Usholli Fardlol I’syaa-i Arba’a Roka’aataim Mustaqbilal Qiblati Adaa-an Lillahi ta’aala”

Maksudnya :

Sahaja aku solat fardu Isyak empat rakaat tunai kerana Allah Taala

Bacaan niat di atas mesti dibaca sesuai dengan waktu solat yang akan dilakukan masing-masing.

Sekiranya Anda bertindak sebagai imam atau jemaah dalam solat.

Ada bacaan tambahan setelah pengucapan “Adaa’an

Bacaan tambahan untuk makmum “makmuman /  مَأْمُوْمًا “.

Bacaan tambahan untuk imam “imaman / إِمَامًا“.

Niatkan semua solat yang Anda kerjakan semata-mata kerana Allah SWT.

 2. Takbiratul ihram

Selepas membaca niat, berikutnya adalah takbiratul ihram dengan mengucapkan “Allahu Akbar” diikuti dengan pergerakan mengangkat tangan.

3. Membaca doa iftitah

Berikutnya selepas melakukan takbiratul ihram dilanjutkan dengan membaca  doa iftitah 

Berikut bacaannya 

كَبِرًا وَالْحَمْدُ لِلهِ كَشِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَاَصِيْلًا . اِنِّى وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَالسَّمَاوَاتِ وَالْااَرْضَ حَنِيْفًا مُسْلِمًا وَمَا اَنَا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ . اِنَّ صَلَاتِيْ وَنُسُكِيْ وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِيْ لِلهِ رَبِّ الْعَا لَمِيْنَ . لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَبِذَ لِكَ اُمِرْتُ وَاَنَ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

“Kabiraa Walhamdulillaahi Katsiiraa, Wa Subhaanallaahi Bukratan Wa’ashiilaa, Innii Wajjahtu Wajhiya Lilladzii Fatharas Samaawaati Wal Ardha Haniifan Musliman Wamaa Anaa Minal Musyrikiin. Inna Shalaatii Wa Nusukii Wa Mahyaaya Wa Mamaatii Lillaahi Rabbil ‘Aalamiina. Laa Syariikalahu Wa Bidzaalika Umirtu Wa Ana Minal Muslimiin.”

Maksudnya :

“Allah Maha Besar dengan sebesar-besarnya, segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak. Maha Suci Allah pada waktu pagi dan petang.

Sesungguhnya aku hadapkan wajahku kepada Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dengan ketaatan penuh atau dalam ketundukan, dan saya bukan dari mereka yang mempersekutukan-Nya dengan-Nya.

Sesungguhnya solat saya, ibadah saya, hidup dan kematian saya hanya untuk Allah Tuhan semesta alam, yang tidak ada sekutu bagi-Nya. Dengan yang demikian itulah aku diperintahkan. Dan aku adalah termasuk orang-orang muslim (Orang-orang yang berserah diri).”

4. Membaca surat Al Fatihah

Setelah membaca doa iftitah, kemudian membaca surat Al Fatihah.

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ .الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيم .مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ .إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ .اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ .صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ

“Alhamdu lilla_hi rabbil ‘a_lamin. Ar Rahmaanirrahiim. Maaliki yaumiddiin. Iyyaaka na’budu wa iyyaaka nasta’iin. Ihdinash-shirraatal musthaqiim. Shiraathal ladziina an’amta ‘alaihim ghairil maghduubi ‘alaihim waladh-dhaalliin”

Maksudnya :

“Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam, Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang, Pemilik hari pembalasan. Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.Bimbing kami jalan yang lurus (iaitu) jalan bagi mereka yang telah Engkau beri nikmat; bukan (jalan) orang-orang yang murka, dan bukan (juga jalan) orang-orang yang fasik.”

5. Membaca salah satu surat dalam Al Quran

Membaca salah satu surat dalam Al Quran menjadi prosedur selanjutnya yang harus Anda baca setelah membaca surat Al Fatihah.

Dianjurkan untuk membaca surah-surah pendek seperti Surah Al Ikhlas, Al ‘Asr, dan An Nasr.

Berikut salah satu surah yang bisa Anda baca. Surat Al Ikhlas

قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ ,اَللّٰهُ الصَّمَدُۚ ,لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُوْلَدْۙ ,وَلَمْ يَكُنْ لَّهٗ كُفُوًا اَحَدٌ

Qul huwallāhu aḥad allāhuṣ-ṣamad lam yalid wa lam yụlad wa lam yakul lahụ kufuwan aḥad

Maksudnya :

Katakanlah (Muhammad), “Dialah Allah, Yang Maha Esa.Allah tempat meminta segala sesuatu.(Allah) tidak beranak dan tidak pula diperanakkan.Dan tidak ada yang sebanding dengannya.” 

6. Rukuk

Prosedur solat berikutnya adalah rukuk diikuti dengan bacaan doa ruku’ sebanyak 3 kali 

سُبْحَانَ رَبِّىَ الْعَظِيمِ

“Subhaana robbiyal ‘adhiimi wabihamdih.”

Maksudnya :

“Mahasuci Tuhanku yang Mahaagung dan segala puji bagi-Nya.” 

7. Itidal

Setelah ruku kemudian bangkit dari ruku’ membaca “Sami’allohu liman hamidah

Kemudian diikuti bacaan berikut. (Bacaan ini diriwayatkan oleh Imam Muslim)

رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ مِلْءَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَمِلْءَ مَا شِئْتَ مِنْ شَىْءٍ بَعْدُ

“Rabbanaa Lakal Hamdu Mil’us Samaawati Wa Mil’ul Ardhi Wa Mil ‘Umaasyi’ta Min Syai’in Ba’du.”

Maksudnya :

“Wahai Tuhan kami, segala puji bagiMu, sepenuh langit dan sepenuh bumi dan sepenuh apa-apa yang Engkau kehendaki selepas itu.”

8. Sujud pertama

Kemudian setelah membaca I’tidal, berikutnya membaca takbir selepas itu melakukan gerakan sujud.

Pada waktu sujud bacalah doa sujud berikut sebanyak 3 kali:

سُبْحَانَ رَبِّىَ الْأَعْلَى وَبِحَمْدِهِ

“Subhaana robbiyal ‘a’la wabihamdih”

Maksudnya :

“Mahasuci Tuhanku yang Maha tinggi dan segala puji bagi-Nya.”

9. Duduk Iftirasy atau duduk diantara dua sujud

Setelah sujud maka bangunlah dengan membaca takbir diikuti dengan membaca doa antara dua sujud berikut

رَبِّ اغْفِرْ لِيْ وَارْحَمْنِيْ وَاجْبُرْنِيْ وَارْفَعْنِيْ وَارْزُقْنِيْ وَاهْدِنِيْ وَعَافِنِيْ وَاعْفُ عَنِّيْ

“Rabbighfirlii warhamnii wajburnii warfa’nii warzuqnii wahdinii wa ‘aafinii wa’fu ‘annii.”

Maksudnya :

“Ya Allah, ampunilah aku, terima kasihilah aku, cukuplah aku, angkat darjatku, beri aku rezeki, beri aku petunjuk, beri aku kesihatan dan maafkan aku.”

10. Sujud kedua

Setelah selesai membaca bacaan iftirasy doa duduk, kemudian membaca takbir “Allahu Akbar” melanjutkan dengan sujud kedua.

Ketika sedang sujud kedua bacalah bacaan doa sujud berikut ini sebanyak 3 kali:

سُبْحَانَ رَبِّىَ الْأَعْلَى وَبِحَمْدِهِ

“Subhaana robbiyal ‘a’la wabihamdih”

Maksudnya :

“Mahasuci Tuhanku yang Mahatinggi dan segala puji bagi-Nya.”

Setelah sujud kedua, kemudian bangkit dan membaca takbiratul ihram “Allahu Akbar” untuk melanjutkan rakaat berikutnya.

Untuk bacaan rakaat kedua dan seterusnya sama, hanya sahaja tidak perlu membaca doa iftitah.

Untuk solat yang memiliki lebih dari 2 rakaat. 

Seperti solat zohor, Asar, maghrib dan isyak, setelah selesai melakukan sujud kedua pada rakaat kedua, dilanjutkan dengan “Duduk Tasyahud Awal”.

Sedangkan untuk solat subuh yang hanya memiliki 2 rakaat

Setelah sujud kedua pada rakaat kedua, maka dilanjutkan dengan “Duduk Tasyahud Akhir”.  

10. Membaca bacaan tasyahud

Duduk tasyahud awal 

Berikut bacaan doa duduk tasyahud awal 

اَلتَّحِيَّاتُ الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ ِللهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِيْنَ. أَشْهدُ اَنْ لاَإِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

“At-tahiyyaatul mubaarakatush shalawaatuth thayyibaatulillaahi. Assalaamu ‘alaika ayyuhan-nabiyyu wa rahmatullaahi wa barakaatuhu. Assalaamu ‘alainaa wa ‘alaa ‘ibaadillaahish-shaalihiina. Asyhadu an laa ilaaha illallaahu wa asyhadu anna Muhammadar Rasuulullaahi”.

Maksudnya:

“Segala kehormatan, keberkahan, rahmat dan keselamatan, serta kebaikan hanya  milik Allah. Keselamatan, rahmat dan berkah dari Allah semoga tetap dikhususkan untukmu, wahai Nabi (Muhammad). Keselamatan, rahmat dan berkah dari Allah semoga juga tercurah atas kami, dan juga atas seluruh hamba Allah yang soleh. Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah dan bahawa Muhammad adalah utusan Allah.”

Pada solat yang memiliki rakaat lebih dari 2, seperti solat zohor, asar, maghrib dan isyak.

Setelah selesai “Duduk Tasyahud Awal” kemudian bangkit untuk melanjutkan ke rakaat berikutnya.

Duduk tasyahud akhir atau tawaruk

Setelah melakukan sujud kedua pada rakaat terakhir.

Dilanjutkan dengan duduk tawaruk atau tasyahud akhir, kemudian membaca doa duduk tawaruk.

Untuk bacaan doa tasyahud akhir sama dengan bacaan tasyahud awal.

Hanya sahaja pada tasyahud akhir ditambahkan bacaan sholawat kepada Nabi Muhammad SAW dan Nabi Ibrahim AS 

Berikut bacaan shalawat nabi

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ مُحَمَّدٍ كَماَ صَلَّيْتَ عَلىَ إِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنـَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ اَللَّهُمَّ باَرِكْ عَلىَ مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ مُحَمَّدٍ كَماَ باَرَكْتَ عَلىَ إِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنـَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

“Allohumma solli ‘alaa muhammad, wa ‘alaa aali muhammad, kamaa sollaita ‘alaa aali ibroohim, wa baarik ‘alaa muhammad, wa ‘alaa aali muhammad, kamaa baarokta ‘alaa  ibroohim, wa ‘alaa ali Ibroohimm, fil ‘aalamiina innaka hamiidummajiid”.

Maksudnya :

“Ya Allah, kurniakan rahmat dan keselamatan untuk Nabi Muhammad. Dan juga mengurniakan rahmat dan keselamatan untuk keluarga Muhammad, sebagaimana telah Engkau limpahkan rahmat dan keselamatan kepada Ibrahim dan kepada keluarga Ibrahim. Limpahkanlah keberkatan untuk Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah melimpahkan keberkahan kepada Ibrahim dan kepada keluarga Ibrahim. Di seluruh alam semesta, sebenarnya Engkau adalah Yang Terpuji yang Maha Agung.

11. Salam

Prosedur solat wajib yang terakhir adalah salam. Setelah membaca sholawat nabi dilanjutkan dengan mengucapkan salam diikuti dengan gerakan menoleh ke kanan dan ke ke kiri.

Berikut bacaan salam

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ

“Assalaamu Alaikum Wa Rahmatullah”

Maksudnya :

“Semoga keselamatan dan rahmat Tuhan dikurniakan kepada Anda.”

Setelah membaca salam, prosedur untuk solat sudah selesai.

Setelah solat Anda juga bisa membaca zikir dan bacaan doa selepas solat fardhu.

Semua prosedur untuk solat di atas mesti dilakukan tertib atau berurutan dengan benar dan tepat.

Jika tidak maka tidak sah solat yang Anda lakukan.

Solat sunat

Solat sunat adalah ibadah yang jika dilakukan akan mendapat pahala, jika dibiarkan tidak berdosa. 

Solat sunat sangat besar manfaatnya jika dikerjakan dengan istiqomah.

Dalam bahagian ini kami akan menjelaskan secara detail mengenai penjelasan macam-macam solat sunah beserta niat yang mesti dibaca.

Untuk tata cara solat sunat tidak ada perbedaan dengan solat wajib.

Dari awal takbiratul ihram sampai tahiyat akhir hingga salam semuanya sama. 

Oleh sebab itu, kita akan lebih fokus pada penjelasan dan jenis solat sunat

Solat sunat rawatib

Solat sunat rawatib adalah solat sunat yang dilakukan selepas atau sebelum solat fardu yang 5 waktu.

Solat sunat rawatib terbahagi menjadi 2.

Yakni solat sunat sebelum solat wajib yang disebut dengan “Qabliyyah“.

Dan solat sunat yang di kerjakan selepas solat wajib disebut dengan “Ba’diyyah“.

Berikut pembagian solat sunat rawatib berdasarkan pembahagian waktu pengerjaannya:

Solat sunat rawatib qobliyyah 

Berikut yang termasuk ke dalam solat sunat rawatib qobliyyah :

2 rakaat sebelum solat Subuh.

2 atau 4 rakaat sebelum solat zohor.

2 rakaat sebelum solat asar.

2 rakaat sebelum solat Isyak.

Solat sunat rawatib ba’diyah

Berikut yang termasuk ke dalam solat sunat rawatib ba’diyyah

2 rakaat selepas solat zohor.

2 rakaat selepas solat Maghrib.

2 rakaat selepas solat Isyak.

Hukum solat sunat rawatib

Solat sunat rawatib hukumnya ada yang sunat muakkad dan ada yang ghairu muakkad.

Maksud dari hukum solat Rawatib ini adalah ada yang sangat ditekankan betul-betul untuk digalakkan.

Dan ada yang biasa sahaja alias tidak ditekankan untuk dikerjakan.

Solat sunat rawatib yang sangat ditekankan untuk digalakkan diantaranya:

2 rakaat sebelum Subuh.

2 atau 4 rakaat sebelum zohor.

2 rakaat selepas zohor.

2 rakaat selepas Maghrib.

2 rakaat selepas Isyak.

Niat solat sunat rawatib 

Sama seperti mengerjakan solat sunat yang lain, dalam solat sunat rawatib juga dimulakan dengan bacaan niat sebelum memulakannya.

 Berikut ini bacaan niat solat sunat rawatib

1. Niat solat sunat rawatib sebelum subuh 

اُصَلِّى سُنَّةَ الصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَّةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

“Usholli Sunnatash Subhi Rok’ataini Qobliyatan Mustaqbilal Qiblati Lillahi Ta’ala”.

Maksudnya :

“Sahaja aku solat sunat sebelum Subuh dua rakaat kerana Allah Taala.”.

2. Niat solat rawatib sebelum zohor

اُصَلِّى سُنَّةً الظُّهْرِرَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَّةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

“Ushalli Sunnatadh Dhuhri Rok’ataini Qobliyatan Mustaqbilal Qiblati Lillahi Ta’ala”.

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat sebelum Zohor dua rakaat kerana Allah Taala”.

3. Niat solat rawatib selepas zohor

اُصَلِّى سُنَّةً الظُّهْرِرَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَّةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

“Ushalli Sunnatadh Dhuhri Rok’ataini Ba’diyah Mustaqbilal Qiblati Lillahi Ta’ala”.

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat selepas Zohor dua rakaat kerana Allah Taala”.

4. Niat solat rawatib selepas maghrib

اُصَلِّى سُنَّةً الْمَغْرِبِ رَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَّةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

“Usholli Sunnatal Maghribi Rok’ataini Ba’diyah Mustaqbilal Qiblati Lillahi Ta’ala”.

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat sesudah Maghrib dua rakaat kerana Allah Taala”.

5. Niat solat rawatib selepas isyak

اُصَلِّى سُنَّةً الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَّةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

“Usholi Sunnatal Isyaa’i Rok’ataini Ba’diyatta Mustaqbilal Qiblati Lillahi Ta’ala”.

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat selepas Isyak dua rakaat kerana Allah Taala”.

Solat sunat yang memiliki kelebihan luar biasa

Selain sunat rawatib ada solat sunat yang memiliki faedah luar biasa apabila dikerjakan. 

Sunat ini, meskipun tidak termasuk dalam solat sunat muakkad.

Namun disyorkan untuk dilakukan.

Berikut kumpulan solat sunat tersebut:

1. Solat dhuha

Solat Dhuha dikenali sebagai solat rezeki kerana faedah yang luar biasa bila dilakukan dengan istiqomah. Solat Dhuha bisa dilakukan sendiri atau berjemaah.

Waktu untuk melakukan solat Dhuha adalah pada waktu pagi sekitar jam 08.00 pagi hingga 12.00 siang.

Rasulullah bersabda:

َمَنْ صَلَّى الضُّحٰى اِثْنَتٰى عَشَرَةَ رَكْعَةً بَنَى اللهُ لَهُ قَصْرًا فِى الْجَنَّةِ

Maksudnya :

“Sesiapa yang melakukan sholat Dhuha sebanyak dua belas rakaat, Allah akan menjadikannya istana di syurga” (H.R. Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Hadis ini menjelaskan kelebihan solat dhuha yang luar biasa.

Setiap orang islam yang menunaikan solat dhuha akan dibuat istana di syurga.

Selain itu, faedah lain dari solat Dhuha adalah kecukupan yang disetujui oleh Allah SWT.

Niat solat sunat dhuha

اُصَلِّى سُنَّةَ الضَّحٰى رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ اَدَاءً ِللهِ تَعَالَى

Usholli sunnatan d-dhuha rak’ataini lillahi ta’alaa.

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat dhuha 2 rakaat kerana Allah ta’ala.

Baca artikel tentang keutamaan solat dhuha, serta doa selepas solat lengkap.

2. Solat tahajjud

Solat Tahajjud adalah solat sunat yang dilakukan pada waktu malam.

Jumlah rakaat solat tahajjud adalah paling sedikit 2 rakaat, paling banyak 12 rakaat.

Sebelum melaksanakan solat tahajjud disyorkan untuk tidur terlebih dahulu.

Meskipun tidak diawali tidur terlebih dahulu juga tidak apa-apa.

Rasulullah menjelaskan pentingnya solat tengah malam dalam hadis berikut: 

“Barangsiapa melaksanakan shalat tahajjud dengan sebaik-baiknya, dan dengan susunan yang kemas, maka Allah akan memberikan 9 jenis kemuliaan iaitu 5 jenis di dunia dan 4 jenis di akhirat.”

Hadis diatas menjelaskan jika solat tahajjud mempunyai manfaat dan pahala yang luar biasa bagi siapa saja yang mengerjakannya.

Mereka akan mendapat 9 kemuliaan yang terdiri dari 5 jenis kemuliaan di dunia dan sisanya 4 kemuliaan di akhirat.

Solat tahhajud terbahagi kedalam 3 waktu yang mustajab untuk dikerjakan yakni:

Sepertiga malam pertama 

Sepertiga malam utama adalah waktu antara ba’da solat isyak hingga pukul 22.30. malam. Sebelum mengerjakan solat tengah malam, diminta untuk tidur terlebih dahulu.

Sepertiga malam kedua

Solat tahajjud dapat dilakukan di waktu sepertiga malam kedua yakni antara pukul 22.30. malam hingga 01.30. pagi.

Sepertiga malam ketiga 

Waktu sepertiga malam terakhir adalah waktu mustajab untuk menunaikan solat tengah malam. Sepertiga malam ketiga adalah antara pukul 01.30 hingga sebelum masuk waktu subuh menjelang.

Niat solat sunat tahajjud

اُصَلِّى سُنَّةً التَّهَجُّدِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ ِللهِ تَعَالَى

Usolli Sunnatat-Tahajjudi Rak’ataini Lilaahi Ta’ala 

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat tahajjud dua rakaat kerana Allah Taala

3. Solat istikharah

Solat istikharah adalah solat yang dilakukan untuk menentukan antara dua perkara yang akan dipilih, orang tersebut cenderung bingung dan bimbang. 

Agar rasa bimbang tersebut hilang salah satu cara adalah memohon kepada Allah dengan melakukan solat istikharah ini.

Dalam Al-Quran Surah Al Baqoroh ayat 216, Allah SWT berfirman:

وَ عَسٰۤی اَنۡ تَکۡرَہُوۡا شَیۡئًا وَّ ہُوَ خَیۡرٌ لَّکُمۡ ۚ وَ عَسٰۤی اَنۡ تُحِبُّوۡا شَیۡئًا وَّ ہُوَ شَرٌّ لَّکُمۡ ؕ وَ اللّٰہُ یَعۡلَمُ وَ اَنۡتُمۡ لَا تَعۡلَمُوۡنَ

Maksudnya :

“Boleh jadi, kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai semua, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al Baqarah ayat 216).

Dari firman Allah di atas dapat difahami bahawa pilihan terbaik bagi Allah mestilah pilihan terbaik bagi kamu.

Solat istikharah dapat dilakukan kapan saja.

Tapi disyorkan untuk dilakukan pada malam ketiga terakhir.

Sekiranya Anda melakukannya dengan khusyu’, semua keraguan akan hilang.

Kerana Allah akan memberikan petunjuk untuk menentukan pilihan.

Niat solat sunat istikharah

أُصَلِّيْ سُنَّةَ الاِسْتِخَارَةِ رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعَالَى

Ushollii sunnatal istikhooroti rok’ataini lillaahi ta’aalaa

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat istikharah dua rakaat kerana Allah Taala

4. Solat hajat

Kerjakanlah solat hajat sekiranya Anda mempunyai suatu keinginan agar Allah mengabulkan hajat-hajat Anda.

Rasulullah bersabda:

“Barangsiapa berwudhu dan menyempurnakannya, kemudian melakukan solat dua raka’at (Shalat hajat) dengan sempurna maka Allah memberikan apa yang sahaja yang dimintanya baik dengan segera maupun terlambat”, (HR. Ahmad).

Anda dapat meminta sesuatu melalui solat ini.

Bisa dibilang solat ini merupakan cara terbaik untuk mengadu dan meminta kepada Allah SWT.

Niat solat sunat hajat

اُصَلِّى سُنَّةَ الْحَاجَةِ رَكْعَتَيْنِ لِلهِ تَعَالَى

Usolli sunnatal hajati rak’ataini lillahi taala 

Maksudnya:

“Sahaja aku solat sunat hajat dua rakaat kerana Allah Taala”.

Selengkapnya tentang keutamaan dan doa solat hajat, baca di artikel solat hajat.

5. Solat Taubat

Namanya manusia tidak pernah lepas dari dosa.

Sekiranya Anda merasa berdosa kepada Allah SWT baik dosa besar maupun kecil.

Laksanakanlah solat taubat dengan harapan Allah akan mengampuni dosa dosa Anda.

Dalam solat ini Anda boleh meminta pengampunandan berjanji tidak akan mengulangi kesalahan itu lagi.

Jumlah solat hajat adalah minimal 2 rakaat dan maksimal 6 rakaat.

Niat solat sunat taubat

أُصَلِّي سُنَّةَ التَّوْبَةِركعتين مستقبل القبلة لله تعالى

 Usolli sunnata taubati rak’ataini lillahi taala

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat taubat dua rakaat kerana Allah Taala

6. Solat wudhu

Solat wudhu adalah solat yang dilakukan selepas wudhu.

Solat wudhu dilakukan dilakukan sebelum Anda melakukan solat wajib.

Semisal Anda akan melakukan solat Maghrib, salah satu syarat untuk solat agar sah adalah dengan berwudhu.

Nah selepas berwudhu ini Anda bisa melakukan solat wudhu.

Untuk jumlah rakaat nya sendiri sebanyak 2 rakaat.

Niat solat sunat wudhu

اُصَلِّيْ سُنَّةَ اْلوُضُوْءِ رَكْعَتَيْنِ لِلهِ تَعَالَى

Usholli sunnatal wudhu rak’ataini lillahi ta’ala

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat wudhu dua rakaat kerana Allah Taala

7. Solat tahiyatul masjid

Seperti namanya, tujuan menunaikan solat tahiyatul masjid adalah memberi penghormatan pada tempat ibadah masjid.

Anda boleh melakukannya kapan saja saat melakukan shalat jamaah di masjid.

Niat solat sunat tahiyatul masjid

اُصَلِّى سُنَّةً تَحِيَّةَ الْمَسْجِدِ رَكْعَتَيْنِ لِلّٰهِ تَعَالَى

Usholli sunnatan tahiyyatal masjidi rok’ataini lillaahi ta’aalaa

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat tahiyatul masjid dua rakaat kerana Allah Taala

8. Solat tasbih

Asal-usul nama solat tasbih ialah kerana ada bacaan 300 kali tasbih.

Jumlahnya ialah 4 rakaat.

Solat tasbih ini boleh dikerjakan setiap hari, satu minggu sekali, satu bulan sekali, atau pun satu kali seumur hidup.

Rasulullah SAW menyarankan kepada umatnya untuk melakukan ibadah shalat tasbih ini kerana pahalanya sangat besar.

Niat solat sunat tasbih

أُصَلِّى سُنَّةَ التَّسْبِيْحِ رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعَالَى

Ushalli sunnatat tasbihi rak’ataini lillahi ta’ala

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat tasbih dua rakaat kerana Allah Taala

9. Solat witir

Solat witir adalah solatnya para kekasih Allah.

Solat witir termasuk solat sunat yang sangat digalakkan oleh Rasulullah.

Sampai-sampai Rasullulah mewajibkan solat witir untuk beliau sendiri.

Ini juga sesuai dengan sabda beliau dalam sebuah hadis berikut:

“Ada tiga perkara yang fardu bagiku dan sunat bagi kalian, iaitu witir (shalat Witir), bersiwak, dan qiyamul lail”,  (HR. Bukhari dan Muslim). 

Jumlah sholat witir adalah ganjil, dengan minimum 1 rakaat dan jumlah maksimal 11 rakaat.

Dan waktu pengerjaannya adalah selepas waktu isyak hingga waktu sebelum subuh.

Niat solat sunat witir

أُصَلِّى سُنَّةَ الوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ للهِ تَعَالَى

Ushallii Sunnatal Witri Rak’ataini Lillaahi Ta’alaa

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat witir dua rakaat kerana Allah Taala

Bacaan lengkap solat witir.

10. Solat sunat tarawih

Solat tarawih merupakan solat sunat muakkad yang hanya dikerjakan pada saat bulan ramadhan tiba.

Jumlah solat tarawih rakat berbeza-beza untuk.

Bermula dari 8 rakaat ditambah solat witir 3 rakaat, dan ada juga 20 rakaat ditambah 3 solat witir.

Buat sementara waktu, solat tarawih dilakukan selepas solat isyak dan sebelum solat witir.

Sesiapa yang mengerjakan solat tarawih dengan ikhlas, akan diampuni dosa sebelumnya.

Ini sesuai dengan sabda Rasulullah dalam sebuah hadis berikut:

مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barangsiapa beribadah (tarawih) di bulan Ramadhan sambil beriman dan ikhlas, diampuni dosa-dosanya yang lalu ” (HR al-Bukhari, Muslim, dan lainnya).

Niat solat sunat tarawih

اُصَلِّى سُنَّةَ التَّرَاوِيْحِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ أَدَاءً لِلهِ تَعَالَى

Ushalli sunnatat Tarāwīhi rak‘atayni mustaqbilal qiblati adā’an lillāhi ta‘ālā.

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat tarawih dua rakaat kerana Allah Taala

11. Solat sunat ied

Solat ied merupakan solat yang dilakukan pada saat idul fitri iaitu pada tanggal 1 syawal.

Hukum mengerjakan solat sunat idul fitri adalah sunat muakkad sehingga sangat disarankan bagi umat Islam untuk melakukan solat ini.

Jumlah solat ied adalah 2 rakaat dan biasanya dilakukan secara berjemaah di masjid dan di padang.

Manakala masa pemprosesan adalah dari matahari terbit hingga gelongsor matahari.

Niat solat sunat ied (idul fitri)

اُصَلِّى سُنُّةً عِيْدِ الْفِطْرِ رَكْعَتَيْنِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ (مَأْمُوْمًا\إِمَامًا) ِللهِ تَعَالَى

Usholli Sunnata ‘iidhil Fithri Rok’ataini Mustaqbilal Qiblati (Makmuuman/Imaaman) Lillaahi Ta’aala

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat idul fitri dua rakaat kerana Allah Taala

12. Solat sunat gerhana bulan

Solat sunat gerhana bulan hukumnya sunat muakkad dan dilakukan sebanyak dua rakaat.

Solat sunat ini adalah bentuk kebesaran Allah melalui kekuasaannya dengan menunjukan fenomena seperti gerhana bulan.

Dan kita sebagai manusia dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk meminta ampunan dan beramal dengan mengerjakan solat.

Niat solat sunat gerhana bulan

أُصَلِّي سُنَّةَ الخُسُوفِ رَكْعَتَيْنِ إِمَامً/مَأمُومًا لله تَعَالَى

Ushallî sunnatal khusûf rak‘ataini imâman/makmûman lillâhi ta‘âlâ

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat gerhana bulan dua rakaat kerana Allah Taala

13. Solat sunat istisqa’

Solat sunat istisqa adalah solat sunat muakkad dua rakaat yang bertujuan meminta hujan.

Solat ini dilakukan semasa musim kering yang berpanjangan atau krisis air yang menyebabkan banyak kerugian seperti kemarau, kebakaran hutan dan sebagainya.

Berikut adalah niat solat sunat istisqsa

أُصَلِّيْ سُنَّةَ الاِسْتِسْقَاءِ رَكْعَتَيْنِ مَأْمُوْمًا لِلهِ تَعَالَى

Ushallī sunnatal istisqā’i rak‘ataini (imaaman/ma’mūman) lillāhi ta‘ālā.

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat istisqa dua rakaat kerana Allah Taala

14. Solat sunat mutlaq

Solat sunat mutlak adalah solat sunat yang dilakukan tanpa sebab tertentu.

Dan waktu pemprosesan dapat dilakukan pada bila-bila masa kecuali waktu larangan untuk solat.

Selain waktu, tidak ada jumlah rakaat tertentu untuk shalat mutlaq, yang berarti dapat dilakukan dengan sejumlah rakaat.

Niat solat sunat mutlaq

اُصَلِّى سُنَّةً رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالٰى

Usholli sunnatan rok’ataini lillahi ta’ala

Maksudnya :

Sahaja aku solat sunat mutlak kerana Allah Taala

Perkara yang Membatalkan Solat  

Berikut kami terangkan perkara yang dapat membatalkan solat:

1. Bercakap dengan sengaja. 

Ini berdasarkan hadis riwayat Muawiyah bin Hakam As-Sulami r.a. bahawasannya Nabi saw. bersabda.

“إِنَّ هَذِهِ الصَّلاَةَ لاَ يَصْلُحُ فِيهَا شَىْءٌ مِنْ كَلاَمِ النَّاسِ إِنَّمَا هُوَ التَّسْبِيحُ وَالتَّكْبِيرُ وَقِرَاءَةُ الْقُرْآنِ”. رواه مسلم.

Maksudnya :

“Sungguh shalat ini tidak pantas di dalamnya terdapat sesuatu dari perkataan manusia. Perkataan yang pantas hanyalah tasbih, takbir dan bacaan Al-Qur’an. (HR. Muslim).

2. Melakukan gerakan 3 kali berturut-turut 

Melakukan aktifitas/gerakan atau perbuatan yang banyak dan dilakukan berturut-turut.

Seperti berjalan tiga langkah dengan sengaja atau kerana lupa.

Namun jika perpindahannya kecil, maka tidak dapat membatalkan solat.

3. Berhadas

Baik hadas kecil atau besar. Yakni misalnya di tengah shalat dia kentut.

Maka dia berhadas kecil dan solatnya batal.

Atau ada seorang muslimah yang sedang menunaikan solat tiba-tiba keluar darah haid, maka solatnya seketika itu batal.

Ini kerana syarat sah solat adalah suci dari hadas.

4. Terkena najis. 

Dimana najis yang mengenainya tidak tergolong najis yang dimaafkan.

Jadi, jika tiba-tiba di tengah solat pakaian atau mukenanya terkena najis yang basah.

Misalnya kotoran cicak yang masih basah, maka solatnya batal. 

Kecuali jika najis itu kering.

Dan ia segera menggoncangkan pakaiannya seketika sehingga hilang najisnya, maka solatnya tidak batal.

5. Aurat terbuka 

Terbukanya aurat dengan sengaja.

Iaitu sejak awal dia tahu bahawa auratnya ketika solat akan terlihat atau ditengah solat auratnya kelihatan tapi tidak segera perbaiki. 

jika terbukanya aurat itu disebabkan angin, lalu dia segera menutupnya, maka solatnya tidak batal.

6. Berubah niatnya. 

Yang dimaksud dengan berubah niat yakni di tengah solat dia berniat untuk keluar dari solat, maka solatnya  seketika itu batal.

7. Di belakang kiblat.

Maka, hal ini jelas membatalkan solat, kerana syarat sah sebelum menunaikan solat adalah menghadap kiblat.

8. Sekaligus ke 9 adalah makan dan minum. 

Walaupun hanya sedikit saja. Kecuali dia tidak mengetahui tentang keharamannya seperti seorang mualaf.

10. Ketawa terbahak-bahak atau hanya ketawa.

Jelas tertawa ketika melakukan solat sangat dilarang dan bisa membatalkan solat

11. Murtad

Murtad disini maksudnya keluar dari agama Islam baik dari kata-kata dan tindakannya.

Itu semua adalah penjelasan yang lengkap dan terperinci tentang cara solat yang baik dan betul.

Semoga kita semua tergolong dalam golongan orang yang beriman yang selalu istiqomah dalam mendirikan solat, terlebih solat sunat. Amiinn.

You might also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *